Selasa, 21 Juni 2016

Mengerti

Bayangkan jika kita selalu duluan mengerti keadaan orang lain? Sedangkan jika kita tidak mengerti duluan, orang lain tidak bisa mengerti kita. Capek tau, harus duluan terus mengerti. Selalu duluan nanya, selalu duluan menghibur, selalu duluan ngomong, selalu duluan memulai obrolan, selalu duluan chat, selalu duluan dan duluan. Gak betah kayak begitu.

Tapi didalam hati, gak bisa gantian harus gak ngerti, di dalam hati harus bisa ngerti walaupun gak di ngertiin orang lain. Belajar dari jam dinding, dia terus berjalan, walaupun kita gak perhatiin, belajar dari jantung, walaupun dia gak kita perhatiin dia terus berdetak, belajar dari mata dia gak pernah di perhatiin, tapi dia terus jadi peran penting untuk bisa melihat. 

Gue gak bisa bohong kalau gue di tengah antara capek sama belajar ngerti. Bahkan gue bingung mau kayak gimana, kalau gue mikir keegoisan gue gak ngerti duluan, pasti jadi masalah, tapi kalau gue terus ngerti duluan, pasti hati gue bakalan capek dan parahnya nanti gue bakalan gak mau ngertiin lagi.

Sebenernya gue udah ngambil keputusan, yaitu membiarkan orang lain belajar mengerti, supaya dia tahu betapa sakitnya duluan mengerti duluan, tapi hati gue gelisah membiarkan orang lain belajar mengerti. Udah tahu juga kalau belajar gak langsung bisa, pasti kalau gak cepet, lama. 

Dorongan di hati cuma satu, mengertilah walaupun sakit. Jadi gue bakalan terus belajar sakit-sakitan untuk mengerti tanpa harus di mengerti. :')

Tidak ada komentar:

Posting Komentar