Senin, 25 Januari 2016

Banyak Rasa

Rasa Bahagia

Gue bahagia banget, punya pasangan yang cinta sama gue. Dan sebaliknya juga sama, jadi perasaan kami seperti menyatu, jadinya bahagia banget. Thank cintanya, I love you.
 
Rasa Sedih
 
Rasa sedih muncul karena temen baik gue Anan dan Juliansyah galau karena cewek. Gue sebenernya mau bantu, mau perhatiin mereka, tapi kayaknya klw orang lagi sedih mau di ucapin apa-apa juga gak peduli. Jadi gue cuma bisa bilang di hati doang, walaupun sebenernya udah gue kasih perhatian sama Anan, supaya gk galau lagi. Sedangkan juliansyah, gue gak ada bilang apa-apa, gue lupa, tadi barusan inget pas sms, tapi jujur dia orangnya kuat. Menurut gue. Harapannya dia bisa lewati masalahnya secara baik.
 
Buat kalian berdua, sabar ya, kan masih ada temen-temen yang mau sama-sama.
 
Rasa Senang Bercampur Gak Nyangka
 
Wenna pernah bilang ke gue kalau dia trauma yang namanya naik motor. Soalnya dia pernah kecelakaan gitu, tanggannya berdarah, dan itu meninggalkan trauma, jadi takut naik motor. Lain hari dia juga pernah bilang kalau dia gak mau naik motor, "trauma" itu katanya. Waktu itu gue maksa dia buat belajar, dan dia tetep bilang trauma. Jadi gue gak bisa egois maksain. Walaupun sebenernya baik buat kedepannya, dia tetep gak mau. Dan pada akhirnya hari ini, Wenna berani naik motor. Alasan dia adalah " karena ada kau " kata-kata itu kayak berarti banget. Gue kayak udah berpengaruh banget bagi hidupnya. Gue seneng, dia berani naik motor karena gue. So sweet banget. Merasa special jadinya.
 
Waktu naik motor tu, dia masih ketakutan, deg-deg kan, tangannya dingin gitu, tapi gpp nanti juga bakalan terbiasa. :)
 
Rasa .................
 
Rasa yang ini, gue gak mau tulis, gue lemes banget, tenaga gue kayak kesedot, tapi jujur, kayak melayang gitu, rasanya kayak terbang. Y gitulah rasanya, campur rasa seneng, bahagia, gak nyangka, terkejut. Kok bisa, bertanya-Tanya. Gk bisa di jelasin deh, tapi jujur gue seneng banget.
 
Rasa Peduli
 
Gue peduli sama Wenna, jadi gue pingin dia nyaman kalau di kampus, soalnya ada masalah yang ngebuat suasana hatinya berubah, gue ngerasain itu. Tapi klw gue bahas masalah itu dia selalu bilang jangan di bahas, jadi gue turutin aja apa maunya. Tapi perasaan gue pingin masalah ini cepet kelar. Emmm ya udah, lagian ini masalah bukan masalah gue, ikut campur juga nanti jadi nambah masalah. Lebih baik lihat dari jauh. Nanti klw perlu di omongin, di omongin
 
Rasa Takut
 
Gue takut kehilangan wenna, gue udah cinta kali sama dia, dan itu yang ngebuat gue jadi takut. Rasa takut yang lain ada, bapak gue sakit gitu. Batuknya ngeri banget, sampe gue takut bapak gue kenapa-kenapa, jujur gue belum sanggup untuk gantiin dia jadi kepala rumah tangga.
 
Rasa Kecewa
 
Mama gue gak pernah berubah, kelakuannya sering ngebut gue kecewa, Sampe gue harus nahan sabar berkali-kali, karena gue takutnya tambah kecewa.
 
Rasa Ngantuk
 
Ini terakhir, gue nulis ini malem, jadi maklum gue udah ngerasa ngantuk. Wkakakaka
 

Tidak ada komentar:

Posting Komentar