Rabu, 23 Desember 2015

Gak Enak Tapi Gpp

Kesepian, kayaknya itu yang membuat gue harus tetap bersama teman. Soalnya klw enggak begitu, penyakit lama gue bisa kambuh, bukan apa-apa kok, penyakitnya sederhana, tapi batin yang ngerasahin.
 
Pembantu
 
Karena di rumah gue ada temen, otomatis, gue jadi kayak pembantu. Disuruh ini itu. "Kurang ajar" Batin gue ngomong. Nginep di rumah orang bukannya nyenengin, malah nyusahin. Tapi gue juga banyak belajar, ternyata begitu ya jadi pembantu, gak enak banget. Trus gue juga belajar artinya menahan sabar demi sesuatu yang baik kedepannya. Walaupun gak enak, tapi cukup terbalaskan kok.
 
Gembel
 
Terakhir, tiga temen gue bernama Annan, Ari, Aan tidur di atas kasur sedangkan gue tidur di bawah macem gembel. Kasian, tapi mau gimana lagi, namanya juga gue yang inginkan mereka datang kerumah, masa mereka tidur di bawah.
 
Banyak Kejadian
 
  Foto di DAM PAYUNG
 
Waktu sore, kami gue Annan dan Aan main-main di sungai. Enggak, bukan naik motor, tapi jalan kaki, soalnya sungainya cukup dekat dari rumah gue. Kami jalan sambil cerita, untung kami gak di katain orang gila. Maklumi aja. Pas udah nyempe, dan gak lama kami naik di atas bangunan yang sering orang sekitar bilang "DAM PAYUNG" soalnya bangunannya seperti payung, tapi bukan bentuknya, melainkan kegunaannya: sama-sama tempat peneduh dari hujan. Kami bercerita dan akhirnya foto-foto. Hahaha kami pasang muka ganteng cekrek, pasang lagi dan kami semua jadi ganteng. ckckckc. Tapi tiba-tiba ada satu orang aneh manggil kami. "Foto-foto" kata orang aneh itu. Dari pada dia ngamok, Aan, memfotonya dengan bantuan Annan "1..2..3" gak lama dia pergi. Gue juga gak tau itu siapa, gangguin aja orang lagi foto.
 
  Menonton Kenangan
 
Malem. Aan dan Annan udah tidur di kasur, sedangkan Ari dan gue nonton video kenangan waktu kami main-main di air terjun. Saat itu kami ketawa-ketawa karena bernostalgia akan setiap kejadian yang kami tonton di video. Seru sih, tapi itu udah masa lalu, dan gak mungkin kembali lagi.
 
  Rekaman Video Waktu Tidur
 
Waktu Annan dan Aan tidur, gue merekam mereka, supaya jadi kenangan mereka nginep dirumah gue. Lucu sih lihat mereka tidur, apalagi mamen, tidur lasak dan dengkuran. Hehehe.
 
  Telpon Gila
 
Kurang lebih jam 2 an gitu, ada yang nelpon, dan ternyata itu ceweknya Annan. "Gila nih, jam segini nelpon" batin gue. Dan karena itulah, suasana jam 2 berubah jadi jam 8 malem. Ribut. Kami berempat bangun semua. Huh kayak apa nih kamar gue. Berantakan.
 
  Kentut
 
Hahaha gue ketawa cekikikan pas kentut. Udh gitu panjang pula kentutnya. Gue ketawa terus, tapi gak membuat Annan ngomong. Hahaha pokoknya gelik banget.
 
  Paginya
 
Badan gue sakit. Huh sakit deh pokoknya. Gak enak.
 
Pulang
 
Ada pertemuan, juga pasti ada perpisahan. iya gpp jujur, gue juga gak sanggup mereka tinggal di rumah gue lebih dari satu hari. Hehehehe
 
Pelajaran
 
Gue tahu gak akan bisa hidup tanpa seseorang. Jadi gue berusaha untuk hidup bersama seseorang.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar